السلام عليكم ورحمة الله وبركاتة
YA RABB BERILAH CINTAMU, WALAU SETETES BIARKANLAH : HATI, PIKIRAN, TUBUH KITA SELALU MENDEKAT PADA-NYA

Facebook Halimi Zuhdy

Sabtu, 02 Juli 2022

Patung, Berhala, Arca dan Sesembahan

(Perbedaan Shonam dan Wastan)

Halimi Zuhdy

Dalam bahasa Arab terdapat kata shanam (الصنم) dan watsan (الوثن). Sedangkan dalam bahasa Indonesia, terdapat kata patung, arca dan sesembahan. Apa perbedaannya?

Shonam dan watsan ada yang menganggap memiliki arti yang sama yaitu benda berupa batu atau kayu yang pahat atau yang diukir serupa manusia, hewan atau lainnya. Tetapi, ada pula membedakan antara keduanya.
Shonam dalam bahasa Arab lebih kepada sebuah benda keras atau padat yang dibentuk seperti patung atau lainnya, yang tidak punya ruh, tidak bisa berbicara, atau mendengar atau juga tidak bisa memberi manfaat atau mudharat apa pun. Biasanya terbuat dari batu atau kayu. 

Shonam juga bisa diartikan patung, arca atau juga sesembahan dalam bahasa Indonesia. 

قد ذكر أنّ الأصنام هي جمادات لا حياة فيها ولا روح، حيث إنّها لا تنطق ولا تسمع ولا تنفع ولا تضر، مصنوعة من الحجارة أو الخشب ..الخ، وتكون على هيئة تماثيل أو غيرها. 

Berbeda dengan watsan, yaitu segala sesuatu yang disembah selain Allah. Dan ini lebih bersifat umum, sesembahan tersebut bisa manusia, hewan, tumbuhan, atau benda lainnya. Dan kata watsan lebih umum, yang biasa digunakan untuk sebagai sesembahan untuk orang-orang terdahulu. 

Dan watsan kalau ditilik dalam kamus bahasa Indonesia, ini lebih dekat dengan kata berhala. Berhala adalah objek berbentuk makhluk hidup atau benda yang didewakan, disembah, dipuja dan dibuat oleh tangan-tangan manusia. 

أمّا الأوثان فهي كل ما يعبد من غير الله، سواء كان هذا الشي إنساناً، أو حيواناً، أو نباتاً، أو جماداً، فكلمة الأوثان هي عامة وشاملة لكافة الآلهة التي كان يعبدها البشر قديماً، حيث إنّ كل صنم يعتبر وثناً، وليس كل وثنٍ صنماً.

Dalam KBBI arca memiliki arti dalam kelas nomina atau kata benda sehingga arca dapat menyatakan nama dari seseorang, tempat, atau semua benda dan segala yang dibendakan. Tetapi lebih khususunya adalah patung yang terutama dibuat dari batu yang dipahat menyerupai bentuk orang atau binatang. 

Ada pula yang mengartikan Arca lebih khusus lagi, adalah benda yang disembah. Sedangkan patung adalah tiruan bentuk orang, hewan, dan sebagainya dibuat (dipahat dan sebagainya) dari batu, kayu, dan sebagainya. Perbedaannya dengan berhala, kalau berhala adalah patung dewa atau sesuatu yang didewakan yang disembah dan dipuja. Demikian dawuh KBBI. Apa perbedaannya? Arca dan patung memiliki arti yang sama, sedangkan berhala adalah yang disembah.

Banyak sesembahan yang disembah selain Allah, seperti kayu, batu, gambar, ada pula jabatan, harta, kekuasaan. Menjadi sesembahan!!! 

Kira-kira apa yang paling banyak disembah dalam kehidupan modern?

Minggu, 26 Juni 2022

Daun yang Tak Gugur

Halimi Zuhdy

"Daun apa yang tidak pernah jatuh walau sudah mengering?" tanya seorang teman mengutip pertanyaan Nabi Muhammad saw pada beberapa sahabatnya.

"Masak sih, ada daun yang tidak jatuh?" ia agak heran dengan pertanyaan teman tadi. 
"Ada dong..., daun itu tidak jatuh sesuai dengan kerasnya kehidupan pohon itu. Ia tumbuh di tanah yang gersang, matahari yang selalu membakar, bebatuan yang menghimpitnya, membuat dedaunannya begitu tangguh!" Ia mencoba menjelaskan dan memancing jawaban yang mengarah pada yang diinginkan.

"Pohon kurma!" teriak teman yang di sampingnya. 

"Benar, ia pohon begitu istimewa, tidak hanya bermanfaat untuk fisik manusia, tapi ia juga memberikan nutrisi pada psikis manusia yang mampu mengambil mengambil ibrah dari kehidupannya". Ia membenarkan jawaban temannya yang duduk sambil menyeruput kopi biji kurma dan tersenyum puas.

Berbagai masalah yang menimpa seseorang jangan diartikan sebagai siksaan pada baginya. Bisa saja, ia sebuah latihan untuk membuatnya tangguh dalam menghadapi kehidupan yang keras. Bukankah orang yang berlatih keras dan sungguh-sungguh, akan menjadi manusia yang tangguh, mampu menaklukkan pedang, dan bahkan pedang bagian dari tubuhnya. Darah laksana pewangi dalam setiap jengkal tubuhnya. 

Orang yang lagi menghadapi berbagai masalah, dan ia berfikir Allah melatihnya untuk tangguh, maka ia akan menerima dengan indah. Karena tidak ada manusia hebat yang lepas dari berbagai masalah dan cobaan hidup. 

Semakin besar cobaan dan masalah yang dihadapi, semakin banyak ilmu dan pengalaman yang didapatkan. Dan nantinya, ia akan menjadi seseorang yang tahu banyak hal, dan menghadapinya kerasnya hidup dengan biasa-biasa saja. Di saat orang-orang menganggapnya aneh dan luar biasa, ia malah tersenyum, bahwa semuanya telah ia hadapi dengan sabar.

Biji kurma ditanam di dalam pasir sekitar 2 sampai 3 meter. Suasana pasir yang gersang, dengan terpaan angin yang keras, sinar matahari yang menyengat dan juga dingin yang mencengkram. Belum selesai. Biji itu tidak hanya ditanam, tapi di atasnya tindih dengan bebatuan yang keras. Ia benar-benar di tanam dalam kondisi keras. 

Apakah ia mengering dan mati? apakah bijinya mengecil dan ringkih?. Tidak. Ia menguatkan diri, akar-akarnya menancap kuat ke bawah, mencari sisa-sisa air hujan yang mungkin terserap di balik pasir-pasir yang gersang itu. Semakin ia ditekan, ia semakin kuat. Ketika ia merasa akarnya kuat, kemudian ia bertunas. Ia menampakkan tubuhnya yang lucu ke permukaan pasir, memecah bebatuan yang menghimpitnya berbulan-bulan. Tersenyum menyambut matahari yang tak lelah datang bertubi-tubi.

Demikian seterusnya, ia sudah terbiasa dengan dingin dan panas yang ekstrim. Tak lagi galau dengan berbagai masalah, hujan yang lama tak datang, ia tetap tersenyum. Pasir yang menyiram setiap saat ia tak kendor, sinar perih matahari pun, buliran hujan yang indah. 

Begitulah seseorang yang terus sabar dalam menghadapi berbagai masalah. 

****
Teruntuk jamaah haji 2022, selamat menikmati dedaunan kurma yang terus melambai, menyambutnya dengan Labbaik Labbaik Allahumma Labbaik.

Buah Busuk Akan Jatuh Sendiri

Halimi Zuhdy

"Buah yang busuk tidak usah dijatuhkan, ia akan jatuh sendiri". Pesan menarik yang pernah saya dengar. 

Tidak usah terlalu capek dengan memikirkan orang lain yang berbuat keburukan atau berbuat jahat pada kita. Atau tidak usah terlalu berfikir keras pada perbuatan orang lain, karena setiap orang punya dunianya sendiri. Setiap orang punya masalahnya sendiri. Kalau ia berbuat tidak baik, maka akan ada balasan sesuai dengan perbuatannya.
Buah busuk tidak butuh untuk ditebang pohonnya hanya untuk mengambil buahnya, karena ia akan jatuh sendiri pada saatnya. Demikian juga dengan pohon yang sudah matang, tidak usah diumumkan, burung-burung akan menghampirinya dan berasyik masuk dengannya. 

Ungkapan menarik dari Vildamir "Saya selalu mencari kebaikan yang ada dalam diri seseorang, sedangkan keburukan itu akan tampak sendiri dari dirinya, dan bahkan dirinya yang akan menginformasikan sendiri akan keburukan itu". Maka, keburukan seseorang yang diperbuat akan terbongkar, kalau tidak, waktu yang akan membongkar sendiri. 

Fokus pada diri sendiri, bagaimana selalu bisa berbuat baik pada orang lain. Dan fokus pada keburukan sendiri, agar tidak fokus pada keburukan orang lain. Karena untuk mengeja keburukan sendiri butuh waktu lama, dan tidak akan pernah selesai. Bagaimana akan sempat mengeja keburukan orang lain.

Minggu, 19 Juni 2022

Metode Gerak dalam Menghafal Al-Qur'an dan Memahami Maknanya


Halimi Zuhdy

Memahami Al-Qur'an itu sulit apa mudah?, jawabannya, tergantung. Tergantung apa?, tergantung kemauan. Kalau ada kemauan, maka insyallah akan dipermudah jalannya. Sebagaimana firman Allah,
 وَلَقَدۡ یَسَّرۡنَا ٱلۡقُرۡءَانَ لِلذِّكۡرِ فَهَلۡ مِن مُّدَّكِرࣲ 

"Dan sungguh, telah Kami mudahkan Al-Qur`ān untuk peringatan, maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran?"
Kemauan adalah kunci keberhasilan. Sehebat apa pun metode yang dicipta, sedahsyat apa pun strategi yang digunakan, dan secanggih apa pun caranya kalau tidak ada kemauan, maka sulit membuka pintu keberhasilan. Bukan kemudian bertuhan pada kemauan lo, tetapi kemauan itulah juga bagian dari keberhasilan. Untuk mendapatkan kemauan, maka butuh usaha untuk memiliki kemauan, dan kecintaan pada sesuatu itu. 

Kalau sudah cinta, ada kemauan dan keinginan, maka jalan akan terbuka lebar. Sedangkan metode adalah bagian dari memudahkan seseorang untuk mencapai sesuatu, setelah ada kemauan. Atau, untuk menjadi senang maka menggunakan metode tertentu. 

Bila seseorang sudah senang, ia akan mudah melakukannya, dan tidak akan ada yang sulit. Maka, buatlah senang terlebih dahulu, sebelum berenang. Kalau tidak senang, maka hanya akan menjadi kenangan. 

Toyyib. Kembali pada judul di atas, memahami makna Al-Qur'an dengan gerakan. Beberapa tahun yang lalu, saya diundang untuk mengikuti antraksi atau melihat bagaimana metode gerakan tersebut dapat memberikan suntikan pemahaman pada santri penghafal dan pembelajar Al-Qur'an. Dipraktikkan oleh seorang anak yang bernama Kaisa, dengan seorang Ayah yang melafalkan kata demi kata. Sang anak melafalkan Al-Qur'an dengan tangan yang terus bergerak. Ketika menyebut kata Syaithan, maka kedua tangan anak tersebut meletakkannya di atas kepalanya dengan jari telunjuknya yang dibiarkan berdiri, seperti tanduk. Ketika menyebut syaitan, maka gerak di atas akan terlihat. 

Ternyata, gerakan di atas dikenal dengan metode Kaisa, dan kemudian dikenal di berbagai wilayah Indonesia.  Entah hari ini, apakah metode Kaisa masih berjalan dan masih terus berkembang?, saya tidak mengikutinya lagi. 

Ternyata butuh waktu untuk antraktif dan belajar geraknya, kalau bagi guru-guru TPQ atau PAUD mungkin menjadi keasyikan sendiri dan kemudian bisa diajarkan pada anak-anak didiknya. Buktinya, Kaisa asyik melakukan gerakan-geralan itu, dan beberapa sekolah juga ada yang mempraktikkan beberapa dalam Ayat-Ayat pendek. 

Oh ia, gerakan yang dipraktikkan setiap daerah, dan setiap negara bisa berbeda-beda lo. Maka, nantinya akan mempunya nama metode yang berbeda dengan gerakan yang berbeda. Ini yang bisa membuat bingung kalau tidak memahami berbagai gerakan per-daerah atau gerakan khas daerah. Misalnya menyebut kata "Ar-Rahman" dan "Ar-Rahim", vedio di bawah (IG @beingamuslim) berbeda dengan beberapa vedio ala Kaisa (bisa dicari di youtube). 

Gerakan metode Kaisa dalam dua kata di atas, seperti orang mau tidur, atau mungkin dimaknai sayang, dengan meletakkan tangan di pipi sambil memiringkan kepala. Sedangkan gerakan dalam vedio di bawah dengan menggerakkan tangan kanan ke bagian dada sebelah kiri atas (saku) dengan Ar-Rahman yang mengkrucutkan jari-jari ke bawah, sedangkan Ar-Rahim tangan terbuka ke arah atas. Beda kan!. 

Bisa saja kalau ada cara menghafal dan memahami kata Al-Qur'an di daerah atau negara lain, juga akan memiliki gerakan yang berbeda. Metode gerak atau kinestetik memang mengasyikkan buat anak-anak, tetapi yang perlu diperhatikan adalah kata yang kemudian menjadi makna gerak. Sebagaimana gerakan atau bahasa isyarat yang dipraktikkan oleh tuna rungu dan tuna wicara. Bahasa isyarat bagi tuna rungu atau tuli dan juga tuna wicara (bisu) dengan menggunakan dua jenis bahasa isyarat, yaitu BISINDO dan SIBI.

Banyak cara atau metode yang bisa dilakukan untuk menghafal dan memahami Al-Qur'an, asalkan ada kemauan terlebih dahulu. Ada cinta, pasti bisa. Buktinya, hari ini berbagai metode membaca di Indonesia sangat banyak sekali, seperti bunga di musim semi. Ada Iqra, Yanbu'a, Qira'ati, Bil Qalam, Ummi dan masih banyak sekali. 

Malang, 12 Juni 2022
*Penulis Buku Al-Arabiyah Lil Ibadah dan Fannu Kitabah Syi'ri (dalam proses editing)

Permainan Anak yang asyik


Halimi Zuhdy

Kangen melihat anak-anak bermain tanah, debu, lumpur dan pasir. Tanah dan debu menyatu dengan tubuh mereka. Tak ada yang meneriaki, walau baju mereka kotor dan penuh dengan debu. Orang tua pada asyik menyaksikan riang gembira anak-anak mereka. Mereka bebas penuh lumpur.  
Tanah, cellot (tanah liat), dan debu adalah mainan sehari-hari anak kampung, dulu. Entah hari ini, sepertinya sudah mulai langka. Hari ini lebih banyak memegang benda gepeng, yang di dalamnya ada gambar dan vedio yang bergerak bebas. Game, menjadi paling favorit. Entah sampai kapan?. 

Tanah dan debu menjadi benda asing. Beberapa orang tua, menjauhkan dari anak-anaknya karena dianggap benda kotor dan jorok. Tempat bermainnya tidak lagi di tanah, tetapi di lantai-lantai keramik. Sandal pun tak pernah lepas, karena anak-anak takut menyentuh tanah. Paving-paving menjadi bumi mereka. 

Keduanya, ada sisi negatif dan positifnya. Tetapi, kalau game si gepeng tidak di arahkan, maka menjadikan karakter anak seperti apa yang ada di dalamnya. Terlalu pemberani, ia. Temannya terkadang menjadi tempat bullyan. Teman-temannya menjadi sasaran permainan, terkadang tidak mengenal kasih sayang lagi seperti permainan perang di dalamnya. Entah. Beberapa berita tentang hal di atas sudah sangat jamak. Tugas orang tua tambah berat.

Tanah dan lumpur, menjadi teman yang paling asyik walau tidak bisa diajak berdialog dan tidak bergerak. Ia, memberikan banyak pelajaran. Mereka dapat berimajinasi bebas. Menciptakan ide-ide kreatif dengan tanah atau lumpur. Serta mampu mencari solusi dari berbagai masalah, dan dapat berfikir kritis. Asyik kan. 

Gambar di bawah, ada 4 anak bermain tanah. Mereka menumpuk tanah dengan menggariskannya dengan bentuk seperti masjid. Kemudian, mereka bermain peran. Laki-laki yang paling tua menjadi imam, di belakangnya ada dua anak yang menjadi makmum. Shalat berjamaah. 

Dan coba perhatikan, ada dua pintu di garis tanah itu. Satunya untuk laki-laki, dan satunya untuk anak perempuan. Yang perempuan memisahkan diri paling belakang dengan shaf sendiri. Alas kaki mereka, diletakkan di luar garis.

Mereka tidak hanya bermain, tetapi telah memerankan pengetahuan agama mereka. Mereka tidak hanya bermain dengan asyik, tetapi mereka menikmati ajaran agamanya. 

Hakadza yu'allimuhum.

Perbedaan Al-Malik dan Fir'aun dalam Al-Qur'an

Halimi Zuhdy

Dalam Al-Qur'an, penguasa Mesir menggunakan beberapa istilah atau sebutan, yaitu Al-Malik, Fir'aun dan Al-Aziz. 

Sebutan Al-Malik dalam Al-Qur'an digandengkan dengan masa kenabian Yusuf Alaihi As-Salam, sedangkan Fir'aun dengan Nabi Musa. Kedua Nabi di atas berada di Mesir, tetapi sebutan penguasa (raja) yang berada pada masa keduanya berbeda, Al-Malik dan Fir'aun. 

Kalau kita tilik lebih jauh, menurut Ibnu 'Asyur, pengarang Tafsir At-Tahrir wa Tanwir, bahwa sebutan Al-Malik dalam Al-Qur'an, karena penguasa Mesir saat itu berasal dari luar negeri Mesir, mereka dari Kan'aniyin, Arab, atau dari daerah lainnya (selain Mesir). Dan mereka menjadi Penguasa pada masa dinasti hyksos. Hyksos adalah bangsa penggembala (ملوك الرعاة) asal Asia yang hijrah ke Mesir dari kawasan timur delta Nil. 

والتعريف في (الْمَلِكُ) للعهد، أي ملك مصر. وسمّاه القرآن هنا ملكاً ولم يسمه فرعون لأن هذا الملك لم يكن من الفراعنة ملوك مصر القبط، وإنما كان ملكاً لمصر أيام حَكَمها (الهكسوس)، وهم العمالقة، وهم من الكنعانيين، أو من العرب، ويعبر عنهم مؤرخو الإغريق بملوك الرعاة، أي البدو" (التحرير والتنوير؛ ابن عاشور، بيروت - لبنان: مؤسسة التاريخ العربي، 1420هـ، [12/68]، ترقيم المكتبة الشاملة، الإصدار الثاني).

Berbeda dengan Fir'aun. Fir'aun adalah sebutan atau gelar umum untuk penguasa atau raja yang digunakan di Masir. Seperti istilah Najasyi di Habasyah (mungkin hari ini adalah Ethiopia, atau daerah yang berada di daratan benua Afrika), sebuatan Kisra untuk penguasa Persia (sekarang Iran dan sekitarnya). Kaisar sebutan untuk penguasa Romawi. Sedangkan Fir'aun digunakan untuk penguasa Mesir. 

Tetapi dalam Al-Qur'an, penguasa Mesir terdapat dua sebutan yaitu Al-Malik dan Fir'aun. Maka, Fir'aun menurut Ibnu Asyur, penguasa yang berasal dari Mesir sendiri, atau juga penguasa yang berasal dari pedalaman Mesir, berbeda dengan Al-Malik.

Al-Qur'an membedakan dua masa dari masa kenabiaan Yusuf AS dan Musa AS. Seperti dalam Al-Qur'an yang menggunakan kata Fir'aun adalah Ayat!

وَإِذْ نَجَّيْنَاكُمْ مِنْ آَلِ فِرْعَوْنَ يَسُومُونَكُمْ سُوءَ الْعَذَابِ يُذَبِّحُونَ أَبْنَاءَكُمْ وَيَسْتَحْيُونَ نِسَاءَكُمْ وَفِي ذَلِكُمْ بَلَاءٌ مِنْ رَبِّكُمْ عَظِيمٌ)[سورة البقرة:49).
Tetapi, Al-Qur'an memggunakan sebutan Al-Malik pada masa kenabian Yusuf AS. 

Bagaimana dengan Al-Aziz?, Ada yang menyebutkan bahwa Al-Aziz adalah seorang bangsawan yang bernama Qitfir. Ada pula yang menyebutkan, Al-Aziz adalah raja penguasa pada masa Nabi Yusuf, ada pula yang menyebutnya sebagai perdana menteri, atau wakil dari raja. 

Allahu'alam Bishawab

Salah Paham dengan Istilah Manasik Haji

Halimi Zuhdy

"Sudah manasik?" tanya salah satu calon jamaah haji pada temannya yang juga akan menunaikan haji tahun ini.

"Alhamdulillah, kemarin sudah melaksanakan manasik haji" jawabnya dengan singkat. 

"Manasiknya dimana?"ia bertanya lagi. 

"Di lapangan Rampal Malang" Jawabnya.

****
Sekilas percakapan di atas tidak ada yang aneh, dan bahkan sudah dianggap biasa. Dan percakapan di atas jamak kita dengar di berbagai daerah, baik ketika jamaah mau berangkat haji atau umrah, atau juga setelah haji. Dan kebetulan saya sering mengantarkan mahasiswa PKL Al-Hajj wa al-Umrah di beberapa KBIH, Trevel and Tour Haji dan Umrah. Sering sekali mendengarnya. 

Terkadang saya tanya pada jamaah yang sudah haji atau yang melakukan umrah, "Apakah sudah manasik?", Jawaban mereka, "loh, kok manasik lagi, kan dulu sudah pernah manasik". Saya hanya tersenyum, karena mereka belum paham istilah manasik yang sering digunakan, dan sering disalah pahami secara  maknanya. Dan kebanyakan mereka, memaknai manasik dengan latihan.

Barusan ngintip di beberapa laman tentang manasik haji juga sama, diartikan peragaan atau latihan. Ini kekeliruan dalam memaknai kata manasik. Manasik haji diartikan latihan haji, atau peragaan haji. 

Toyyib. Apa arti manasik?. Manasik diambil dari kata nasaka-yansuku-nusukan (نسُك), yang bermakna ibadah atau keta'atan. Kata Manasik (مناسك) adalah plural dari mansak/minsak (منسك). Kata Manasik memiliki beberapa makna, yaitu; ibadah (تعبدت), dan juga diartikan nasikah (نسيكة), yaitu kurban.

Manasik adalah ibadah yang sering digunakan untuk ibadah haji, kalau diartikan secara bahasa Manasik Haji adalah ibadah haji. Dan kata manasik selain makna di atas juga memiliki makna lainnya; membersihkan, menyembelih, mendatangi, taqarrub, memupuk. 

Apa perbedaan ibadah dan manasik?, ibadah lebih umum dari manasik. Setiap manasik adalah ibadah, tapi tidak semua ibadah adalah manasik. 

Manasik adalah ibadah yang hanya untuk Allah, hanya untuk mendekat diri pada Allah. Sedangkan kata ibadah dapat digunakan pada selainNya.

قُلْ إِنَّ صَلاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ لا شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُسْلِمِينَ

Kata nusuki yang terdapat dalam Ayat di atas bermakna ibadah untuk mendekatkan diri padanya, yaitu taqarrub. Dan juga bermakna ibadah atau ta'abbud (التعبد), sedangkan pada Ayat di bawah, adalah manasik yang lebih khusus, adalah ibdah Haji.

فَإِذَا قَضَيْتُمْ مَنَاسِكَكُمْ فَاذْكُرُوا اللَّهَ كَذِكْرِكُمْ آبَاءَكُمْ أَوْ أَشَدَّ ذِكْرا

Diartikan dengan dzabihah (sembelihan, atau kurban) seperti Ayat di bawah.
فَفِدْيَةٌ مِنْ صِيَامٍ أَوْ صَدَقَةٍ أَوْ نُسُكٍ

Dari berbagai keterangan di atas, maka kata manasik haji seharusnya tidak diartikan pelatihan haji, atau peragaan haji. Karena kata manasik bukanlah pelatihan. Terus apa bahasa Arabnya pelatihan haji?, Dalam bahasa Arab dapat diungkapkan dengan Daurah Tadribiyah Manasik Al-Hajj. Atau dalam bahasa Indonesia adalah Pelatihan Manasik Haji.

Manasik bukan bimbingan atau latihan haji, tetapi ibadah haji. Yang tepat dalam mengucapkan adalah melakukan bimbingan manasik haji. 

Allahu'alam bishawab.

Jumat, 10 Juni 2022

Pengaruh makna nahwu dalam tafsir al-Qur'an


Kitab rajutan Basyirah Ali ini sangat menarik. Kitab setebal 777 halaman ini mengupas tuntas tentang pengaruh makna nahwu dalam tafsir Al-Qur'an. Tidak hanya secara teoritis bagaimana pengaruh makna nahwu, tetapi juga praktis. Dalam muqaddimahnya, penulis mencontohkan Ayat Al-Qur'an yang tidak dapat dipahami kecuali dilanjutkan dengan ayat setelahnya. Tetapi, ada ayat-ayat lain yang cukup dengan satu dua kata sudah dapat dipahami. Hal ini, tidak dapat dipahami kecuali dengan memahmi nahwu.

Benarlah sebuah ungkapan bait Imriti "wanahwu awla awwalan ayyu'lama....", Nahwu menjadi pertama kali yang harus dipelajari dan pahami sebelum mempelajari ilmu lainnya. Bahkan beberapa ulama berpendapat, belajar nahwu sama pentingnya dengan belajar ilmu-ilmu agama, mengapa karena tanpa memahami nahwu, tidak mungkin dapat memahami teks agama, seperti Al-Qur'an, hadis dan kitab-kitab berbahasa Arab lainnya. Tetapi menurut saya, ini khusus orang yang memahami turast, berbeda dengan awam yang belajar ilmu agama dari asatidz atau kyai.

قال حاجب بن سليمان: سمعتُ وكيعًا يقول: أتيتُ الأعمش أسمع منه الحديثَ، وكنتُ ربَّما لحنتُ، فقال لي: يا أبا سفيان، تركتَ ما هو أَوْلَى بكَ منَ الحديث. فقلتُ يا أبا محمد، وأي شيء أَوْلَى منَ الحديث؟ قال: النَّحو. فأَمْلَى عليَّ الأعمش النَّحو، ثُمَّ أملى عليَّ الحديثَ

Kitab ini, ada dua bab. Dan dalam setiap babnya ada beberapa mabhas (pembahasan). Bab pertama ada 6 mabhas, yang membahas tentang pengaruh makna nahwu dalam tafsir bi ra'yi, perlembangan tafsir bi ra'yi, rafsir bi ra'yi menurut Ahfasy, Farra' dan zujaj. Pada bab kedua, terdapat 3 pembahas; tentang pengaruh makna nahwu dalam beberapa firqah agama, seperti Syiah, Mu'tazilah dan kaum sufi. 

***
Selamat membaca👇 bagi yang ingin PDF-nya bisa kirim pesan di WhatApp

Rabu, 01 Juni 2022

Apa Satuan Berat dalam Amalan Akhirat?

Makna Dzarrah dalam Al-Qur'an

Halimi Zuhdy 

Seorang bijak berkata; satuan berat dalam besi adalah ton, emas dengan gram, berlian dengan karat, dan buah-buahan menggunakan kilogram. 
Bagaimana dengan amalan akhirat? Amalan akhirat menggunakan dzarrah (ذرة), tidak menggunakan ukuran berat dengan satuan ton, gram, karat atau gram. Seperti dalam Ayat;

 فَمَن یَعۡمَلۡ مِثۡقَالَ ذَرَّةٍ خَیۡرࣰا یَرَهُۥ 💓  وَمَن یَعۡمَلۡ مِثۡقَالَ ذَرَّةࣲ شَرࣰّا یَرَهُۥ 

"Maka barangsiapa mengerjakan kebajikan seberat żarrah, niscaya dia akan melihat (balasan)nya💓
Dan barangsiapa mengerjakan kejahatan seberat żarrah, niscaya dia akan melihat (balasan)nya". 

 Apa makna dzarrah?
Dalam Al-Washit lil Thanthawi

 " المثقال " مفعال من الثقل ، ويطلق على الشئ القليل الذى يحتمل الوزن ، و " الذرة " تطلق على أصغر النمل ، وعلى الغبار الدقيق الذى يتطاير من التراب عند النفخ فيه . والمقصود المبالغة فى الجزاء على الأعمال مهما بلغ صغرها ، وحقر وزنها .

kata Dzarrah diartikan dengan semut yang sangat kecil, juga diartikan dengan debu yang sangat halus yang terbang ketika ditiup. 

Mistqal diartikan ukuran berat, dan dzarrah adalah berat sesuatu. Dan ulama berbeda pendapat dalam memahami kata dzarrah, di antaranya adalah biji khardalah dan debu yang terbang di udara pendapat tsa'labi. Semut merah, menurut iklimah. Semut yang paling kecil, pendapat Ibnu Faris dan Qutaibah. Dan beberapa pendapat lainnya. Intinya adalah satuan berat, atau ukuran berat yang sangat kecil. 

Kata dzarrah,.menurut beberapa pendapat ulama, adalah ukuran yang sangat kecil hanyalah sebuah penggambaran, saking kecilnya. 

Maka, amalan akhirat yang dilakukan seseorang sekecil apa pun tidak akan pernah disia-siakan. Akan dibalas dengan mahal dan balasannya adalah sorga. Kata seorang bijak, " berat disesuaikan dengan barangnya, dan barang Allah sangat mahal sekali, dan ingatlah bahwa barang (komoditas, benda, barang) Allah balasannya adalah surga" 

الوزن على حسب السلعة, ألا إن سِلعة الله غالية ألا إن  سلعة الله الجنّة

Marja'
-Al-Washit Li thantawi
-Al-Muyassar
-Al-Ma'ani
- Tarikhuna al-adhim

Selasa, 31 Mei 2022

Makna Humazah dan Lumazah dalam Al-Qur'an

Mencela dan Mengumpat di Medsos
(Makna Humazah dan Lumazah dalam Al-Qur'an)

Halimi Zuhdy 

Asyik membully, senang membuat meme dengan wajah dan kata-kata mencela, komentar-komentar tak beraturan dengan nada-nada menghina, seringkali dianggap biasa. Apalagi di dunia medsos yang berkembang pesat. Serasa jari-jari ingin menari-nari, tak sabar untuk menggunjing orang. Perilaku mencela, sangat tidak disukai oleh Allah. "Wailun likulli humazatil lumazah".

Al-Qur'an menggunakan kata wailun (ويل celakalah..!). Kata yang tidak main-main, sebuah harapan dan doa agar celaka. Kecelakaan dan kenistaan. Dan, terdapat nama neraka dengan nama neraka "wail". Kemudian disusul dengan dua kata "humazah" dan "lumazah". 

Sebelum kata "humazah" dan "lumazah", didahului dengan kata likulli (لكل), bermakna "bagi setiap orang" akan celaka yang melakukan dua hal di atas, humazah dan lumazah.

{ وَیۡلࣱ لِّكُلِّ هُمَزَةࣲ لُّمَزَةٍ }

Celakalah bagi setiap pengumpat dan pencela
[Surat Al-Humazah: 1].

Kata Humazah dari kata hamaza yang bermakna mendorong, menyodok, mendesak dengan kuta dan menolak. Humazah adalah bentuk jamak dari hammaz (هماز), yaitu mendorong atau berbuat sesuatu dengan lisan atau mulut, dengan mengumpat, mencela atau menghina. 

Humazah adalah bentuk penghinaan, celaan, atau umpatan seseorang dengan lisannya. Misal, lewat suara lewat WA, atau lewat vedio di youtube, IG atau media lainnya, atau juga secara langsung.

Bagaimana dengan Lumazah (لمزة)?
Dalam kamus "Lamaza" bermakna 'abahu (عابه), mencela, memaki. Ada juga yang memaknai dengan memberi isyarat mata dan tangan disertai dengan bisik-bisik. Dan juga bermakna, mencela seseorang dengan disertai dengan tertawa.

Lumazah, diartikan dengan mencela atau mengejek seseorang dengan perbuatan. Dengan isyarat mata, mulut, tangan atau gerak yang lain. 

Humazah dan lumazah bermakna mencela. Humazah lebih kepada ucapan, sedangkan lumazah pada perbuatan.

قال سفيان الثوري: يهمز بلسانه ويلمز بعينه ومثله قال ابن كيسان: الهمزة الذي يؤذي جليسه بسوء اللفظ، و اللمزة الذي يومض بعينه ويشير برأسه ويرمز بحاجبه.

Palangka Raya, 31 Mei 2022

Sombong Gesture dan Ucapan


Halimi Zuhdy

إِنَّ ٱللَّهَ لَا یُحِبُّ مَن كَانَ مُخۡتَالࣰا فَخُورًا

Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang sombong dan membanggakan diri.

Dalam Ayat di atas ada dua kata, mukhtal dan fakhur. Mukhtal adalah melakukan kesombongan dengan sikap, perilaku, tubuh. Sedangkan fakhur adalah sombong dengan ungkapan atau kata-kata, seperti meremehkan, menghina.
Ada pula mengungkapkan bahwa mukhtal (مختال), adalah membanggakan dirinya, kebanyakan dengan perilaku. Sedangkan fakhur (فخور), adalah meremehkan orang lain, menganggap orang lain lemah, tidak punya kemampuan, dan ini biasanya dengan ucapan. 

المختال : ينظر إلى نفسه بعين الافتخار ويكن أغلبه في الأفعال 
 الفخور : ينظر إلى الناس بعين الاحتقار ويظهر أكثره في الأقوال

Makna Takbir dan Takabbur

Halimi Zuhdy

Takbir melahirkan kerendahan hati, takabbur melahirkan kehinaan diri. Apa perbedaannya?

Kata "takbir" dan "takabbur" berasal dari satu akar yang sama yaitu ka-ba-ra. Dari akar ini, muncul beberapa kosa kata seperti; akbar (lebih besar) kibar (keagungan), kabara (lebih tua), kabura (lebih besar), takabbur (sombong), takbir (memperbesar, mengumandangkan takbir), istikbar (sombong), kibrit (belerang, korek api), kubro (besar) dan beberapa kata lainnya yang memiliki satu akar yang sama.
Takbir dengan sighat taf'il (تكبير), bermakna membesarkan. Dan kata ini bisa digunakan untuk kata/kalimat apa pun, misalnya kabbir al-shaut (keraskan suaramu). Tetapi, yang sering kita dengar adalah, kata takbir yaitu melafalkan Allahu Akbar (Allah Maha Besar, membesarkan nama Allah). 

Takbir yang bermakna membesarkan Allah, pada hakekatnya adalah menjadikan diri kita kecil, tidak ada artinya, tidak ada apa-apanya di hadapanNya, tak punya kuasa, dan tak ada daya. Allahlah yang Maha Besar, Maha segalanya. Pengakuan ini bukanlah dibuat-buat, tetapi sebuah pernyataan diri, bahwa kita sebagai makhluk tidak ada apa-apanya dibandingkan kuasaNya, kebesaranNya, dan keagunganNya. 

Dari ucapan takbir "Allah Akbar" seharusnya manusia menjadi rendah hati (tawadhu'), meletakkan diri pada tempatnya sebagai makhluk ciptaan (wadha'a) yang tidak punya kuasa. Semuanya hanyalah kebesaranNya. Takbir yang diulang-ulang setiap hari, dari shalat, dzikir, wirid, istighasah, tahlil untuk mengecilkan diri sebagai makhluk. Tidak sok. Tidak sombong. 

Dan juga, dengan ungkapan takbir "Allah Akbar". Bahwa Allahlah yang kuasa, permasalahan apa pun hanyalah sesuatu yang kecil, Allah yang Maha Besar. Minta kepada yang Maha Besar. Maka, akan selesai. 

Tidak ada sesuatu yang besar dalam kehidupan, seperti jabatan, kehormatan, pujian, kekayaan, keturunan dan apa pun di muka bumi, bahkan yang kita anggap besar, pada hakekatnya adalah kecil. Hanyalah Allah, Maha Besar. 

 Bagaimana dengan kata "Takabbur"?, kata ini menggunakan bentuk (sighat) tafa'ala (تَكبَّر), yang bermakna sombong, membesarkan diri, menjadi angkuh, congkak, menjadi bangga. Sebenarnya kata ini dari dasar yang sama, dan juga bisa digunakan untuk sesuatu yang sesuai dengan maksudnya. Tetapi, makna takabbur yang dinisbatkan pada seseorang yang sombong menjadi sesuatu yang lain. 

Mengapa? Karena kebesaran Allah yang dipakai, kebesaran Allah yang sandang. Manusia yang tidak punya kuasa, mengambil nama kekuasaan tuhan. Manusia yang lemah, mengaku diri besar, di sinilah kesombongannya. Ketika kebesaran Tuhan diambil alih, maka ia akan merasa hebat, merasa besar, bangga, congkak, dan angkuh. 

Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas RA, bahwasanya Nabi Muhammad bersabda, Allah berfirman :

الْكِبْرِيَاءُ رِدَائِي وَالْعَظَمَةُ إِزَارِي فَمَنْ نَازَعَنِي وَاحِدًا مِنْهُمَا أَلْقَيْتُهُ فِي النَّارِ

Kesombongan itu adalah selendang-Ku dan keagungan adalah pakaian-Ku maka barangsiapa yang mencabutnya dari-Ku salah satu dari keduanya, maka Aku akan melemparkannya ke neraka. (HR Ibnu Majah).

Orang sombong, memakai pakaian yang bukan miliknya. Yang patut dan pantas hanyalah Allah. Syaitan yang memiliki ilmu, ketenaran nama, keta'atan pun mendapatkan murkanya karena kesombongannya, hanya menggunakan kata "Aku lebih baik daripadanya. Engkau ciptakan aku dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah.”

Bagaimana dengan orang yang melakukan kesombongan lebih dari syaitan? 

Takabbur (sombong) itu pada hakekatnya adalah ketidakmampuan dirinya untuk hebat, sehingga dirinya harus menjadikan dirinya hebat dengan berbagai cara, membanggakan dirinya, membesarkan dirinya. Tidak hanya dengan ucapan (fakhur), tetapi juga dengan tindakan (mukhtal). 

المتكبر كالصاعد فوق الجبل يرى الناس صغارا ويرونه صغيرا

Orang yang sombong itu seperti orang yang naik ke atas gunung, ia melihat orang lain kecil sementara (tidak disadarinya bahwa) orang lainpun melihatnya kecil. 

Manusia yang sombong, ia akan terhina. Sedangkan yang bertakbir (membesarkan Allah), ia akan menjadi pemenang. 

Allhu'alam bishawab

Jetak Mojokerto 28 Mei 2022

Kamis, 26 Mei 2022

Guru Kreatif dan Sabar...

Halimi Zuhdy

"Tidak ada siswa yang bodoh, hanya belum menemukan guru yang cocok dengannya". Itu kata-kata motivator yang sering saya dengar.

Dan tidak ada siswa atau mahasiswa yang ingin tidur di kelas, hanya saja guru yang belum bisa membuat mata siswa menahan kantuk. 
Dan tidak ada siswa yang males belajar, hanya saja guru yang belum mampu membangun semangat siswa untuk belajar.

Berat ya tugas pengajar!. Benar, berat sekali. 

Guru harus kratif, benar. Guru harus pintar, benar. Guru harus ini dan harus itu. Benar. Tuntutannya banyak, karena guru bukan menjaga hewan ternak, tetapi ia menjaga makhluk yang berfikir. Tugasnya buanyak sekali. 

Jadi teringat kisah Imam Syafi'i yang sampai mengulang pelajar 36 kali untuk sang murid, Ar-Rabi bin Sulaiman'. Setiap kali Imam Syafi'i menjelaskan, ia selalu tidak bisa menangkap pelajaran yang diberikan. "saya belum paham" ungkapnya. Tetapi, sang Imam tak pernah lelah, sampai-sampai ia mengundang Ar-Rabi' ke rumahnya untuk  belajar secara privat di rumah beliau, agar muridnya yang bersuara merdu itu mengerti apa yang disampaikannya. Demikian kesabaran sang guru.  

قال للربيع: لو استطعت أن أطعمك العلم لأطعمتك.. 

Kata Imam Syafi'i pada Ar-Rabi', "Andai Aku dapat menyuapi ilmu ke mulutmu, maka akan Aku suapi ilmu itu....

*****
Kemarin ketika keliling di salah satu desa di Jawa Timur. Dan kebetulan yang menjadi sopirnya adalah seorang sarjana, tapi pekerjaannya bukan menjadi sopir lo, ia hanya menemani saja. Ia seorang bisnisman yang berhasil. 

Iseng-iseng saya tanya, "Mas juga ngajar kan?". Ia menjawab dengan senyum yang tertahan, "injih tadz, hanya beberapa jam dalam satu minggu, karena tidak kuat di kelas". 

"Loh, kenapa tidak kuat?, bukannya masnya sehat wal afiyat, sehat, seger dan kuat" sambil saya guyoni.

"Ia tadz, tapi tidak betah duduk lama, ngomong, apalagi muter-muter dalam kelas, lama-lama sumpek, tak bisa ngopa-ngopi". Kemudian ia diam.

Dalam hati, saya berbisik. Ternyata tidak semua orang bisa menjadi guru, ia butuh betah di kelas, butuh sabar diteriaki, butuh jiwa yang tahan dibentak oleh anak-anak PAUD, terkadang membersihkan pipis dan eeknya, belum lagi urusan gajinya. Belum lagi dia harus menjadi teladan bagi siswa-siswinya, beban keilmuan yang dipikul, karena setiap apa yang diajarkan akan dipertanggung jawabkan. 

Saya jadi teringat Kyai di pondok dulu, bisa bertahan duduk luaaama banget, tanpa kopi, tanpa minum, dan sabar melihat santri yang terkadang bergelimpangan satu persatu, karena tidak kuat menahan ngantuk. Allah yarhamhum.

Halimi Zuhdy
(Guru yang belajar menjadi guru)


https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=pfbid0n9UyTRWjcSau3XkXRdiyLuwoZQ2NJSuqsUK3j5bJQnBUT9Lr32UkKDLoNJW4Awttl&id=1508880804

Sabtu, 21 Mei 2022

Kriteria Lembaga Pendidikan yang Baik


(dalam Kajian Hadis, Wanita Dinikahi karena 4 Perkara)

Halimi Zuhdy

"Tadz, bagaimana cara memilih lembaga pendidikan yang baik?", tanya salah seorang jamaah tahlil di masjid. 

Saya jadi teringat apa yang disampaikan Prof Muhaimin (Allahuyarham) ketika mengajar materi Idarah Al-Ta'lim (managemen pengajaran) di kelas magister dua puluh tahun yang lalu. Kata beliau, "Melihat sekolah atau lembaga pendidikan itu bisa menggunakan cara yang disampaikan Rasulullah ketika melihat seorang wanita untuk dinikahi;

تنكَحُ الْمَرْأَةُ لِأَرْبَعٍ: لِمَالِهَا، وَلِحَسَبِهَا، وَلِجَمَالِهَا، وَلِدِينِهَا، فَاظْفَرْ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ

“Wanita dinikahi karena 4 hal: hartanya, nasabnya, kecantikannya, dan agamanya. Pilihlah yang memiliki agama, maka kalian akan beruntung.”
Kemudian beliau tersenyum dan mengambil nafas panjang. "hanya sebagai qiyas lo, atau pertimbangan, bukan satu-satunya cara memilih lembaga pendidikan dengan 4 hal di atas, tetapi ini sangat penting untuk diperhatikan. Pertama, lihat kekuatan finansialnya, dan di antara kekuatan finansialnya kita dapat melihat gedungnya, fasilitas bangunannya, gaji pendidiknya, tentunya modal sekolah yang cukup, karena sekolah yang berkualitas tinggi memerlukan modal yang sangat besar, dan modal yang tinggi dengan fasilitas yang memadai, maka lembaga itu masuk katagori bagus ". 

Kalau gedungnya bagus, tertata rapi, megah, luas, maka dapat dipastikan sekolah tersebut memiliki mal (kekayaan), atau harta yang cukup. Dan dengan kekayaan itulah sekolah bisa berkembang, dan mengembangkan sayapnya".

Mungkin di benak teman-teman kelas berkecamuk, benarkan pilihan pertama adalah finansialnya finansial yang bagus? Dalam pikiran saya juga sama, tetapi dapat dibenarkan. Bila lembaga pendidikan bagus finansialnya, maka lembaga tersebut dapat membuat kelas yang bagus, perpustakaan dengan refrensi yang lengkap, laboratoriumnya, dan lainnya. Sehingga pendidikan yang memadai dalam fasilitasnya (walau hanya sebagai pendukung) akan dapat mengantarkan anak didiknya dalam pemerolehan sesuatu yang baru. 

"Kedua, memilih wanita itu dilihat dari nasabnya, maka dalam sekolah, tenaga pendidik dan tenaga kependidikan di dalamnya harus jelas nasabnya, bukan nasab keturunan siapa lo, tetapi nasab keilmuannya. Kita memasukkan anak di lembaga yang jelas nasab keilmuan gurunya, dosennya, ustadznya. Karena ini sangat berpengaruh pada karakter dan keilmuan anak didik kita".

Mungkin di antara yang dimaksudkan oleh Prof Muhaimin adalah “Al-Isnad minad din; laulal isnaad laqala man sya’a ma sya’a. Artinya, “Sistem sanad bagian dari fondasi agama. Andaikan tidak ada sanad, orang akan berbicara agama sesuai hawa nafsu dan kepentingannya saja". 

Selain sanad keilmuan yang juga penting dalam lembaga pendidikan, perguruan tinggi misalnya, adalah gelar akademik, walau ini bukan satu-satunya lo, tetapi dari gelar akademik itulah di antara indikator bahwa pengajar tersebut sudah melalui jenjang pendidikan dan siap untuk mengajar.

Berikutnya adalah "lijamilaha", kecantikannya. "Kecantikan dalam sekolah atau lembaga pendidikan itu secara kasat mata, dapat dilihat dari bangunan yang bagus dan tertata rapi, kebersihan yang terjaga, kemegahan bangunannya. Demikian juga ruang-ruang kelasnya" kata beliau.

Dan kecantikan ini, tidak hanya dilihat dari gedungnya dan fasilitas yang memadai. Tetapi, juga dapat dilihat dari kurikulumnya. Infrastruktur yang bagus, perangkat teknologi yang canggih, alat peraga yang lengkap dan lainnya.

Apa kata Prof Muhaimin, dalam kriteria yang keempat, li diniha, agamanya. "Lembaga pendidikan yang paling penting adalah melihat li diniha, apa yang diajarkan di lembaga tersebut? Dan generasi unggul, berkarakter dan berakhlak adalah harapan bangsa dan agama, di sinilah pentingnya visi, misi, tujuan dari sekolah tersebut, arahnya ke mana?. Kurikulumnya bagaimana? Apa saja materi pelajarannya?. Lihat terlebih dahulu, takutnya mengajarkan sekularisme, atau ideologi-ideologi yang tidak sesuai dengan agama dan dasar-dasar bangsa kita, maka carilah agamanya (ajaran didalamnya), itulah yang paling penting dari sekian kriteria yang tiga di atas".

Maka, "fadzfar bidzati ad-din, kalian akan beruntung" pilihan ke kempat inilah yang paling penting dari sekian pilihan di atas. Agamanya, ideoligi lembaga pendidikan tersebut. Fasilitas penting, keilmuan guru penting, tetapi ada yang lebih penting dari semua itu adalah ajaran dari sekolah atau lembaga pendidikan itu. 

Menarik bila kita renungkan dengan empat kriteria tersebut. Tentunya cara melihat dengan 4 kriteria di atas bisa berbeda-beda, dan hasilnya juga bisa berbeda-beda. Lembaga yang baik, modal yang cukup, pengajar yang punya kompetensi dan profesional, managemen yang baik, sarana prasaran yang memadai, dan kurikulum yang jelas. 
****
Beberapa kalimat yang ada di atas hanyalah rekaman pikiran saya secara umum, memaknai dari apa yang disampaikan Prof Muhaimin 20 tahun yang lalu, dan baru teringat hari ini (21/5/2022) ketika ada seseorang yang bertanya tentang kriteria sekolah yang bagus. 

Al-Fatihah untuk Beliau, Prof Dr. Muhaimin (Guru Besar Pendidikan Agama Islam UIN Maulana Malik Ibrahim Malang), mudah-mudahan segala amalnya diterima oleh Allah swt.

Rabu, 18 Mei 2022

Memahami Makna Taufiq

Memahami Makna Taufiq

Kata taufiq sangat akrab di telinga kita, bahkan menjadi doa sehari-hari. "Mudah-mudahan kita mendapatkan taufiq dari Allah". Dan juga sering kita menggunakan doa "wallahul muwaffiq ila aqwamittariq" atau "wabillahi taufiq wal hidayah" dan kalimat lainnya yang di dalamnya ada kata taufiq. 

والله الموفّق إلى أقوام الطريق

Taufiq itu apa?

Secara bahasa kata "taufiq" bermakna "kesesuaian, kesamaan, keberhasilan (najah), kemaslahatan dan beberapa makna lainnya". 

Tetapi kata taufiq yang sering buat untuk memanjatkan doa (Taufiq dari Allah), adalah bermakna "menahan, menutup atau menghalangi dari jalan keburukan, dan mempermudah menuju jalan kebaikan"
سَدُّ طريق الشَّرّ وتسهيلُ طريق الخير

Taufiq adalah permohonan kepada Allah agar dipermudah dalam melakukan kebaikan, dipermudah dalam menemukan, mendapatkan, dan memperoleh kebaikan-kebaikan. 

Ada keterkaitan antara kemudahan menuju kebaikan dengan hidayah. 

Apa perbedaan taufiq, hidayah, ma'unah, iradah dan lainnya. Dapat disimak secara singkat🤭 di sini👇

https://youtu.be/w76PZw7OxWw

Senin, 16 Mei 2022

Nurudz Dholam Sampang dan Ra Moh. Holil Asy'ari

Halimi Zuhdy

"Sekolah akan hebat, bila sudah melakukan dua hal; mendatangkan guru yang punya kompetensi di bidangnya dan literatur yang memadai" kata Ra Holil dalam sambutannya di acara wisuda YPI Nuzudz Dholam Kedungdung Sampang. 
Dua kata yang menginjeksi itulah yang membawa sekolah Nurudz Dholam yang berada di pelosok desa di Kabupaten Sampang ini mendapatkan banyak penghargaan dan memenangkan banyak kompetisi, baik daerah dan nasional. 

Pertama yang dilakukan Nurudz Dzalam adalah menghadirkan guru-guru yang sesuai dengan bidang kemampuannya dan dibutuhkan oleh sekolah. Hal tersebut dibuktikan dengan semua guru-guru yang mengajar di sekolah ini sesuai dengan kompetensi yang dimilikinya, dan mata pelajaran yang diampu oleh setiap guru sesuai dengan bidangnya, bahkan di antara guru di tempat ini sedang  menyelesaikan S3 di sebuah perguruan tinggi ternama. 

"100% guru-guru di sini mengajar sesuai dengan bidang keahliannya" kata ketua Yayasan dalam sambutannya di acara wisuda YPI Nurudz Dzolam ke 16. 

Ini gila, tetapi nyata. Mampu menghadirkan guru-guru terbaik itu tidak mudah, apalagi di tempat yang sulit diakses oleh kendaraan umum, dan berada di pelosok desa. Karena mereka tidak hanya berkhidmah, tetapi juga butuh bisyarah, dari mana bisyarah itu? Ini yang masih menjadi pertanyaan saya. Apakah ada unit usaha yang dikelola YPI? Atau SPP-nya tinggi?, yang kedua ini tidak mungkin, karena keinginan yayasan untuk para siswanya adalah digratiskan dari semua biaya, bahkan yang ingin melanjutkan kuliah akan dibiayai sampai selesai. Keren kan?!. 

Syiar yang terpampang di background prosesi wisuda ke 16 adalah "Nurudz Dholam Menembus Batas", dan ini bukan hanya kecap manis, tetapi sebuah karya nyata. Sekolah di pelosok desa ini mampu menciptakan berbagai produk atau karya siswa yang diperhitungkan. Di antaranya adalah Batik Fitrah sudah mau menembus Eropa dan Amerika. Belum lagi produk makanan khas Madura yang laris manis di beberapa Online shop. 

Maka tidak heran, jika YPI Nurudz Dholam akan mendirikan pesantren gratis, dengan fasilitas terbaik untuk para dhuafa. Hal ini langsung diamini oleh kepala Kemenag Sampang, Drs. Irsyad yang juga hadir dan memberi sambutan pada acara wisuda tersebut. Pesantren ini insyallah mampu diwujudkan, karena sekolah ini memiliki pengelolaan prekonomian yang baik. 

Kedua, literatur yang memadai, sekolah ini memiliki 6 ribu literatur. Bahan literatur yang cukup melimpah berada di sebuah desa yang terpencil adalah sesuatu yang luar biasa. Bagaimana buku-buku itu dihadirkan?, Ini pasti ada usaha ekstra dari pengelola lembaga. Dan buku-buku ini akan membuka cakrawala berfikir siswa dalam mengarungi berbagai ilmu pengetahuan. 

Awalnya saya tidak menduga ada sekolah berprestasi di sebuah dusun yang terpencil,  dengan akses jalan yang tidak terlalu bagus. Saya diundang untuk menyampaikan orasi ilmiah pada Wisuda Nurudz Dholam yang ke-16 ini oleh Ra Holil sebagai ketua YPI. Jam 18.00 saya sampai di terminal Sampang, dengan hati dag dig dug dor, karena di Blega Bangkalan tidak membuat lega, macet. Sedangkan jadwal penyampaian orasi dijadwalkan jam 19.00. Tapi, Alhamdulillah jam 19.20 sudah naik panggung, dan menyampaikan orasi sesuai tema yang disuguhkan panitia "Peluang dan Tantangan Lembaga Pendidikan Islam di Era Modern"

Dalam perjalanan dari terminal, panitia yang menjemput dari terminal banyak bercerita perihal sekolah dan pengembangannya ke depan, serta sosok Ra Holil, walau saya sendiri sudah cukup lama mengenal sosoknya di kampus dahulu, yang kebetulan satu kampus di UIN Maulana Malik Ibrahim Malang. Orangnya smart, istiqamah, dan sungguh-sungguh dalam memperjuangkan sesuatu. Ternyata, Ra Holil kembali ke tanah kelahirannya benar-benar mewujudkan keinginan itu. Banyak sekali terobosan-terobosan yang telah dilakukan, dan beberapa program yang akan dilakukan. Tidak hanya berskala nasional, tapi internasional. Mudah-mudahan terkabul segala keinginan YPI dan menjadi kebanggaan Sampang dan Indonesia.

Kemajuan sebuah lembaga itu memang tidak lepas dari sosok seseorang yang selalu menginpirasi, punya daya gedor, dan pikiran-pikirannya inovatif, kreatif dan tentunya selalu aktif dalam mengawal lembaga tersebut. Ra Kholil adalah sosoknya. Ia yang banyak menginisiasi berbagai kegiatan sekolah, dibantu dengan pengurus dan guru-guru yang jebat tentunya, serta dukungan berbagai pihak, sehingga sekolah ini tidak hanya lagi dilirik oleh kemenag dan Kemendikbut kabupaten Sampang, tetapi sudah dilirik oleh masyarakat luas. 

Dan sekolah ini,  telah banyak menjalin bekerjasama dengan berbagai universitas negeri dan swasta di Madura dan di Luar Madura. Luar biasa. 

Sampang, 15 Mei 2022
Pukul 22.00 wib 
Bajuh Kadungdung Sampang Madura

Sabtu, 14 Mei 2022

Menjadi Bahagia Itu Pilihan

.njHalimi Zuhdyn

Saya ditanya tentang bahagia oleh rondoniyat dan joblowiyun, "apa resep agar selalu bahagia pak ustadz?". 

Secara spontanitas saya jawab, "emang saya selalu bahagia tah? tidak juga. Ya... terkadang0m sedih, kadanuztj.g bahagia, tapi selalu diusahakan untuk bahagia, karena kita akan rugi kalau hidup selalu dibuat sedih".

Dalam bahasa Arab, kata bahagia itu di antaranya adalah surur (سرور), sa'adah (سعادة), farah (فرح) dan lainnya, dan setiap katanya memiliki filosofis yang indah, surur itu tidak tampak, maka kebahagiaan itu tidak pernah dapat dilihat, ia bisa dirasakan dan yang merasakan adalah dirinya. 
Mengapa bahagia itu pilihan? Karena setiap orang pasti menghadapi masalah, dan dalam setiap masalah akan menemukan bahagia atau  kesedihan. Dari masalah yang dihadapi, misalnya. Ia akan menghadapi dengan bahagia atau dengan sedih. Disinilah cara pandang sangat memengaruhi diri seseorang. Pilihannya, adalah  bahagia atau sedih. Atau, ia tidak berhadapan dengan masalah apa pun, tetapi ia merasa. Dan rasa inilah yang kemudian akan menggiring seseorang pada rasa bahagia atau sedih. 

Ada resep menjadi bahagia dan agar selalu bahagia dari Sayyidana Ali dalam "Qawaid Al-Sa'adah al-Sab' li Amiril Mu'minin Ali bin Abi Thalib", tujuh kaidah atau prinsip bahagia yaitu

١. لاَتكْرِه أحَدا مَهْما اَخطَأ في حَقك
Jangan membenci siapa pun meski ia menyelisihi hakmu.

٢. لاتقْلقْ أبَدا مهما بلغت الهُموم
Jangan panik dan sedih meski deritamu memuncak

٣. عِشْ في بسَاطَة مهما علا شأنك
Hiduplah sederhana meski statusmu atau pangkatmu lebih tinggi.

٤. توقع خيْرا مهما كثر البلاء
Berharaplah kebaikan meski ujianmu bertubi-tubi.

٥. أعْط كثيْرا ولو حرمت
Berikan sebanyak yang kau punya meski kau sedang dalam kesulitan

٦. إبْتَسِمْ وَلوْ القلب يقطر دما
Tersenyumlah meski hatimu mengucurkan darah (sedih)

٧. لاَتقطَع دُعاءك لأخيك المسْلم بظهر الغيب
Janganlah kau berhenti berdoa untuk saudaramu yang muslim, walau ia tidak tampak darimu

Melakukan tujuh prinsip ini, butuh latihan. Namanya latihan, terkadang sukses, terkadang gagal. Tetapi, istiqamah dalam mengamalkan akan merasakan kebahagiaan.

Rabu, 11 Mei 2022

Buku Nahwu dan Sharaf 📚


Alhamdulillah. Hadir kitab nahwu dan saraf "At-Taysir fi Nahwi wal Sharfi" hasil tirakat di bulan Ramadan.

Kitab kaidah nahwu dan saraf, bukanlah hal baru bagi pembelajar bahasa Arab. Kajian tentang kaidah bahasa Arab itu sudah ada sejak lama, demikian juga dengan kitab dan buku yang mengkaji tentang ilmu ini, baik; sejarah, metode pembelajaran, analisis, dan praktiknya.
Buku ini, juga tidak jauh berbeda dengan buku-buku nahwu dan saraf lainnya, baik susunan dalam setiap babnya, dan juga penjelasan yang ada di dalamnya. 

𝐊𝐞𝐥𝐞𝐛𝐢𝐡𝐚𝐧 𝐛𝐮𝐤𝐮 𝐢𝐧𝐢 𝐚𝐝𝐚𝐥𝐚𝐡 𝐫𝐢𝐧𝐠𝐤𝐚𝐬 𝐝𝐚𝐧 𝐥𝐞𝐧𝐠𝐤𝐚𝐩, 𝐝𝐢𝐬𝐞𝐫𝐭𝐚𝐢 𝐝𝐞𝐧𝐠𝐚𝐧 𝐜𝐨𝐧𝐭𝐨𝐡-𝐜𝐨𝐧𝐭𝐨𝐡 𝐬𝐞𝐝𝐞𝐫𝐡𝐚𝐧𝐚 𝐲𝐚𝐧𝐠 𝐬𝐚𝐧𝐠𝐚𝐭 𝐚𝐤𝐫𝐚𝐛 𝐝𝐞𝐧𝐠𝐚𝐧 𝐤𝐞𝐬𝐞𝐡𝐚𝐫𝐢𝐚𝐧 𝐩𝐚𝐫𝐚 𝐩𝐞𝐦𝐛𝐞𝐥𝐚𝐣𝐚𝐫. 𝐁𝐚𝐡𝐚𝐬𝐚 𝐲𝐚𝐧𝐠 𝐝𝐢𝐠𝐮𝐧𝐚𝐤𝐚𝐧 𝐢𝐧𝐬𝐲𝐚𝐥𝐥𝐚𝐡 𝐦𝐮𝐝𝐚𝐡 𝐝𝐢𝐩𝐚𝐡𝐚𝐦𝐢 𝐬𝐞𝐫𝐭𝐚 𝐦𝐞𝐧𝐠𝐠𝐮𝐧𝐚𝐤𝐚𝐧 𝐭𝐚𝐪𝐬𝐢𝐦 (𝐩𝐞𝐦𝐛𝐚𝐠𝐢𝐚𝐧) 𝐚𝐠𝐚𝐫 𝐩𝐞𝐦𝐛𝐞𝐥𝐚𝐣𝐚𝐫 𝐜𝐞𝐩𝐚𝐭 𝐦𝐞𝐧𝐠𝐢𝐧𝐠𝐚𝐭𝐧𝐲𝐚. 📚

𝑫𝒂𝒏 𝒃𝒖𝒌𝒖 𝒊𝒏𝒊 𝒅𝒊𝒍𝒆𝒏𝒈𝒌𝒂𝒑𝒊 𝒅𝒆𝒏𝒈𝒂𝒏 𝒂𝒍-𝒌𝒉𝒂𝒓𝒂𝒊𝒕 𝒂𝒍-𝒅𝒛𝒊𝒊𝒉𝒏𝒊𝒚𝒂𝒉 (𝒎𝒊𝒏𝒅 𝒎𝒂𝒑𝒑𝒊𝒏𝒈) 𝒂𝒈𝒂𝒓 𝒑𝒆𝒎𝒃𝒆𝒍𝒂𝒋𝒂𝒓 𝒅𝒂𝒑𝒂𝒕 𝒎𝒆𝒎𝒑𝒆𝒓𝒐𝒍𝒆𝒉 𝒈𝒂𝒎𝒃𝒂𝒓𝒂𝒏 𝒔𝒖𝒂𝒕𝒖 𝒃𝒂𝒃 𝒅𝒂𝒍𝒂𝒎 𝒌𝒊𝒕𝒂𝒃 𝒊𝒏𝒊 𝒔𝒆𝒄𝒂𝒓𝒂 𝒎𝒆𝒏𝒚𝒆𝒍𝒖𝒓𝒖𝒉 𝒅𝒂𝒍𝒂𝒎 𝒘𝒂𝒌𝒕𝒖 𝒔𝒊𝒏𝒈𝒌𝒂𝒕.🖍️

Buku yang disajikan secara mudah dan ringan ini, dapat digunakan bagi pemula yang ingin mulai belajar Bahasa Arab dan kitab kuning. Dan juga dapat digunakan oleh guru, ustadz dan dosen sebagai buku pegangan dalam mengajar, selain karena contoh-contohnya yang sudah sangat akrab dengan keseharian santri juga mudah untuk mengingatnya. 

Kehadiran buku ini, bukan untuk menambah beban “keruwetan” terhadap pembelajar bahasa Arab yang sudah menganggap bahwa nahwu dan saraf itu sulit, tetapi akan memberikan anggapan bahwa belajar nahwu dan saraf itu asyik. Maka, selain kehqdiran buku ini, juga akan hadir buku pelengkap yaitu “Tamrinat”. Buku ini sebagai pelengkap buku Al-Taysir fi Nahwi wa Sarfi, yaitu praktik membaca, memahami teks dan menulis bahasa Arab. Dan juga, dapat dipratikkan untuk dapat berbicara bahasa Arab. Insyallah.

Mempelajari buku “Tamrinat”, agar pembelajar 
dapat menguasai kemahiran bahasa Arab dan juga dapat membaca kitab kuning. 

Mudah-mudahan kehadiran buku "At-Taysir fi Nahwi wal Sharfi" dapat menambah hazanah keilmuan dalam pempelajari bahasa Al-Qur'an.

*****
Dan yang ingin memesan kitab "Mudah Belajar Nahwu dan Saraf" dapat menghubungi kontak berikut +62 858-1654-0904 (Vina). Dan hasil dari kitab tersebut akan dijariyahkan untuk pembangunan Pondok Darun Nun Malang.

Maaf edisi terbatas. Insyallah 50 pembeli pertama hanya seharga 50rb, boleh dong lebih

***
Penulis

Halimi Zuhdy
Savinatun Najah

Senin, 09 Mei 2022

Training Ramadhan yang Gagal?

Halimi Zuhdy 

"Tadz, workshopnya sukses geh?", tanya seseorang, setelah workshop kepenulisan itu usai.

"Alhamdulillah, sukses. Sudah ada yang bisa menyusun kalimat dengan baik dan benar, bahkan sudah ada yang menulis makalah cukup bagus". Jawab pak ustadz, sambil tersenyum bahagia.
***
"Tadz, muktamar yang kemarin bagaimana?" Tanya seseorang yang terlambat datang di muktamar yang diadakan oleh FKPJ.

"Alhamdulillah sukses, beberapa keputusan di dalamnya telah dihasilkan, dan juga telah terpilih nakhoda baru", jawab pak ustadz.

***
"Tadz, kalau training yang kemarin sukses geh?" tanya mas Lukman Hakim.

"Training nopo?" tadz Halim, masih bingung menjawabnya.

"Loh, masak pak ustadz, boten paham?". Mas Lukman sambil tertawa.

"Bener, kulo tidak ikut traning beberapa bulan terakhir", tadz halim tambah bingung. Karena, ia sudah lama tidak ikut training apa pun dalam beberapa bulan terakhir ini. 

"Niku tadz, traning Ramadhan!" Jawab mas Lukman.

"Ya Allah, enggeh, kulo tidak sadar. Nopo geh hasilnya? Kulo juga bingung, kok selama 1 bulan ikut training Ramadhan sepertinya kulo belum merasakan hasilnya. Tidak ber-ghibah hanya bertahan selama Ramadhan, setelah Idul Fitri lanjut ghibah lagi. Sedih kulo" tadz Halim sambil menatap tembok yang bertuliskan La'lakum Tattaqun.

Tadz Halim terus melanjutkan renungannya, "Ngaji juga berkurang, seharusnya pasca Ramadhan tambah rajin ngaji dan taklim. Setelah Halal bi Halal sama tetangga, eh malah gunjing tetangga yang lainnya. Sampun minta maaf ke pak Ridha, beberapa menit, ngomongin pak Ridha. Ke kantor geh sami, baru mengucapkan mohon maaf lahir batin, eh ghibah lagi"

Tadz Halim menahan nafas panjang, dan...."Dan anehnya, yang seharusnya setelah training ramadhan kulo rajin ke masjid, malah setiap adzan memanggil tidak peduli panggilan itu, ketika bulan Ramadhan langsung ambil wudu' lo. Kemarin ketika Shalat Tarawih dan Shubuh rajin ke masjid, sak niki pun aras-arasen". Tadz Halim seperti merasakan penyesalan yang luar biasa, mengapa ikut workshop, seminar, muktamar yang hanya beberapa hari kelihatan hasilnya, tetapi pelatihan selamat satu bulan ini seperti tidak ada bekasnya.

"Berarti pak ustadz, juga merasakannya geh?" Mas Lukman memancing jawaban tadz Halim yang lagi terdiam cukup lama.

"Apa saya termasuk orang yang sia-sia melakukan puasa ya, seperti hadis Nabi, banyak orang yang berpuasa tetapi hanya memperoleh lapar dan dahaga. Ya Allah, mungkin saya harus memperbaiki diri, terkadang kuantitas ibadah tidak dibarengi dengan kwalitasnya, ini saatnya untuk selalu menjadikan Ramadhan di luar Ramadhan, karena Allah bukan hanya Tuhan di bulan Ramadhan tetapi Tuhan di seluruh bulan", tadz Halim berterima kasih pada Mas Lukman yang telah mengingatkan traning dahsyat, tetapi tidka banyak yang berhasil dan keluar sebagai pemenang yang sesungguhnya.

"Berarti niku benar-benar kembali Fitrah Tadz?!" Mas Lukman, sepertinya memancing tadz Halim untuk berbicara.

"He..he.., kembali ke fitrah sebelum Ramadhan, atau kembali ke masa anak (bayi)?! Jenengan niku wonten mawon. Yang dimaksud kembali ke Fitrah niku adalah kembali suci, karena telah melakukan pensucian dan pembersihan diri selama bulan Ramadhan, bukan kembali kepada kejelekan seperti sebelum Ramadhan". Tadz Halim, paham yang diinginkan Mas Lukman. 

"Mas Lukman, mari mumpung masih bulan Syawal, kita renungkan kembali La 'Alakum Tattaqun, kita jaga kwalitas ibadah, perbaiki akhlak kita, dan traning selama Ramadhan kita jaga dengan baik syukur-syukur kita bertambah baik dan menjadi manusia yang bertakwa pada Allah". Tadz Halim menutup perbincangannya.

Malang, 7 Syawal 1443 H (9 Mei 2022)

***
Baca tulisan sebelumnya "Hari Raya, Kok Masih Ribut"

Sabtu, 07 Mei 2022

Hari Raya, Kok Masih Ribut

Membina Keluarga Sakinah

Halimi Zuhdy

"Kok bisa ya, mulai dari Ramadan sampai sekarang, di hari raya ini, ia masih saja ribut sama istrinya?" Kata seorang tetangga kampung. 

"Ribut dengan keluarga, tidak mengenal waktu kok, kadang juga tidak pilih-pilih tempat, di hari yang indah seperti ini saja bisa ribut, apalagi setelahnya", teman di sebelahnya menimpali, sambil menyeruput kopi hitamnya ditemani rokoknya yang masih separuh.

"Embuh, kadang gayanya saja mesra, tetapi di rumahnya saling pukul, saling cakar, dan keduanya tidak ada yang ngalah, seperti radio rusak setiap hari, bising sekali!". Totok yang tidak terlalu peduli dengan perbincangan tadi, juga ikut nimbrung. 

Perbincangan seperti di atas, banyak menghiasi rumah tangga yang masih labil. Masih selalu ribut dalam keluarganya. Karena belum kuat akar cintanya, dan lebih kuat akar nafsunya. Jika, hal tersebut terus dipelihara "akar nafsu yang lebih kuat", maka yang terjadi adalah keributan tanpa jeda.

Cara membedakan cinta dan nafsu, mungkin agak sulit, tapi sekilas dapat dilihat dari cara memandangnya, kalau ia melihat kebaikan dari dirinya, maka itu cinta. Tetapi, kalau ia selalu melihat kekurangannya, maka lebih pada nafsu.

Contoh sangat sederhana, seorang suami yang cinta sama istrinya, maka melihat bekas jerawat di wajah istrinya seperti bekas bintang yang pernah bersinar di pipinya. Tetapi kalau suami melihat dari kacamata nafsu pada bekas jerawat istrinya,   ia seperti melihat lubang sumur hitam, atau bekas las listrik yang menghitam, jelek sekali. Dan selalu mengatakan padanya, "kalau pakai bedak yang benar, tutupi tuh joroknya, agar saya tidak malu bersamamu". 

Memandang pasangan, seperti memandang vast bunga. Istri ketika melihat suami dengan pandangan jelek, maka apa pun yang terlihat olehnya akan terlihat jelek. Demikian juga sang suami ketika melihat istrinya. Tetapi, sebaliknya kalau mengedepankan cinta (mawaddah), maka akan muncul kasih sayang (rahmah). Dan tercipta kedamaian dan ketenganan (sakinah).

Tidak ada pasangan yang sempurna, baik sang suami atau sang istri. Pastilah keduanya punya kekurangan, bahkan kalau dilihat dan diteliti lebih mendalam dengan ukuran nafsu, yang terlihat adalah kekurangan dan kekuranganya, mengapa? Karena manusia lebih suka mengukur dan membandingkan dengan orang lain yang dianggap lebih sempurna. 

Memandang pasangan akan terlihat indah dengan segala kekurangannya, jika setiap kekurangannya selalu ditutupi kelebihannya. Dan setiap kesalahan yang diperbuat pasangan, akan dimaafkan apabila yang terlihat adalah kebaikan-kebaikan suami/istri sebelumnya. 
Meminjam bahasa Al-Qur'an,

 إِنَّ ٱلۡحَسَنَـٰتِ یُذۡهِبۡنَ ٱلسَّیِّـَٔاتِۚ

Perbuatan-perbuatan baik itu menghapus kesalahan-kesalahan.[Surat Hud: 114]

Kalau beduk cinta sudah ditabuh, maka takbir harus selalu dikumandangkan. Takbir akan kebesaranNya, yang telah menciptakan makhluk yang berpasang-pasangan. Merawat rahmah yang dititipkanNya, merawat sakinah yang telah termaktub dalam AyatNya, dan memeluk mawaddah bersama.

*****
Foto hanya pemanis😁 tanpa istri (sebagai fotografer)

Kamis, 05 Mei 2022

Menisbatkan Tulisan pada Penulisnya

Halimi Zuhdy

Ketika seseorang membaca tulisan seorang penulis atau seorang penceramah, atau siapa pun yang mengantarkan ide itu terengkuh, terkadang ada yang enggan mencantumkan ide sang penulis di dalam tulisannya, seakan-akan idenya adalah lahir dari dirinya, atau seakan-akan tulisannya murni dari dirinya. 

menarik apa yang didawuhkan Syekh Ibnu Abdi al-Bar terkait dengan keberkahan ilmu, yaitu ketika seseorang menisbatkan ilmu pada penulisnya, 

"Termasuk dari keberkahan ilmu, adalah engkau menisbatkan/mencantumkan sesuatu (ilmu) pada orang yang mengatakannya. Maka, janganlah engkau menisbatkan ilmu pada dirimu sendiri, bahkan apabila ada seseorang yang mengutip sesuatu darimu, katakanlah "ilmu ini saya dapatkan dari seorang alim yang bernama fulan, atau ilmu ini saya baca dari kitab karya fulan". Demikianlah, bila hal tersebut dilakukan, engkau akan mendapatkan keberkahan ilmu itu".

 نسبة العلم إلى أهله:

قال ابن عبد البر: (إن من بركة العلم أن تضيف الشيء إلى قائله)، فلا تنسب العلم إلى نفسك بل إذا أفادك أحد بفائدة فقل هذه الفائدة استفدتها من العالم الفلاني، أو هذه الفائدة قرأتها في الكتاب الفلاني، وهكذا، فعند ذلك تحصل لك البركة في العلم.

Dan di dunia perWAG-an, banyak tulisan-tulisan yang tersebar di grup tanpa penulis dan bahkan dengan sengaja menghapus penulisnya, dan ada yang menggantinya dengan penulis lainnya.

Senin, 02 Mei 2022

Dingin tidak Cukup Menyelamatkan Nabi Ibrahim


Halimi Zuhdy

Setelah kata Bardan (dingin) diikuti kata Salaman (selamat). Mengapa?

 قُلۡنَا یَـٰنَارُ كُونِی بَرۡدࣰا وَسَلَـٰمًا عَلَىٰۤ إِبۡرَ ٰ⁠هِیمَ 
Kami (Allah) berfirman, “Wahai api! Jadilah kamu dingin, dan penyelamat bagi Ibrahim!” (Al-Anbiya', 69).

Seandainya api yang lagi membara itu hanya dibuat dingin, maka mungkin tubuh Nabi Ibrahim akan beku dan kemudian meninggal dunia. Sebagaimana kata Sayyidina Ali, kemudian Api itu menjadi dingin baginya, hampir-hampir membuat Nabi Ibrahim meninggal. Kemudian terdengar salam (keselamatan), dan selamatlah Nabi Ibrahim.
Demikian pula kata Ibnu Abbas, andai dingin itu tidak diikuti dengan salaman (keselamatan), maka Nabi Ibrahim akan merasakan dingin yang luar biasa, dan niscaya ia akan meninggal dunia. Dan mungkin, tidak akan ada lagi nyala api di muka bumi karena dinginnya. Dan setelah api itu padam, tiba-tiba mereka ( menyaksikan dibakarnya Ibrahim) melihat seseorang keluar bersama Nabi Ibrahim dari dalam kobaran api, dan ia mengusap dahi Ibrahim yang berkeringat. Seseorang itu adalah Malaikat Al-dhil, dan kemudian Allah menurunkan api yang dapat memberi manfaat pada anak cucu Adam. Demikian dengan salaman. (Al-Tabari).

Banyak riwayat, di balik kisah dibakarnya Nabi Ibrahim, sebagaimana yang diceritakan Abi Al-'Aliyah, dengan As-salam (keselamatan), dinginnya tidak membuat Nabi Ibrahim sakit. Dan andai tidak ada "salaman", maka dinginnya akan terasa lebih dahsyat dari bara apinya. 

Sungguh betapa Allah memberikan keindahan dalam dinginnya Nabi Ibrahim dengan keselamatan. Laksana hujan yang menetes dari langit, ditemani angin, dan ditemani  rahmatnya dan manfaatnya. Allahumma shaiban nafia, demikian ajaran doa Nabi Muhammad. 

Maka, mengaca dari kisah Nabi Ibrahim, tidak cukup meminta ilmu yang banyak kepada Allah tanpa melanjutkan dengan bermanfaat. Demikian pula dengan rizki, keturunan, dan permohonan lainnya. 

Memiliki segudang ilmu itu penting, tetapi ilmu yang bermanfaat. Maka dalam doa yang sering kita panjatkan kepada Allah "ilman nafian" (ilmu yang bermanfaat). Karena tidak cukup banyak ilmu, atau bahkan ilmunya sundul langit tetapi ia hanya bagai gundukan sampah, tidak berguna untuk masyarakat. Kealimannya, kepintarannya, hanya untuk dirinya atau hanya kepentingan pribadi atau untuk akal-akalannya saja, bukan untuk memberikan kemanfaatan pada orang lain. Atau hanya untuk dunianya, tidak untuk akhiratnya. Atau ilmu hanya untuk ilmu, bukan untuk diamalkan. Sehingga ilmu menjadi penghalang masuk surganya. 

Demikian pula dengan memohon rizki kepadaNya. Rizqan halalan Tayyiban wa sian (rizki yang halal, baik dan melimpah). Banyak orang diberikan rizki yang melimpah, tapi tidak halal, ada pula yang halal, tapi tidak baik untuknya. Belum lagi keberkahan dari rizki yang dimintanya. Allahumma barik lana fi arzaqina. 

Demikian juga dengan memohon keturunan padaNya, keturunan yang baik (shaleh). Tempat tinggal, kendaraan, teman, pasangan, orang tua, dan lainnya. Allahumma bariklana fima a'thaitana (Ya Allah, berkatilah apa yang telah Engkau berikan pada kami). 

Tidak cukup dengan dingin menyelamatkan Nabi Ibrahim, maka butuh salaman. Demikian pula dengan apa yang kita mohon padaNya tentang sesuatu, maka butuh sesuatu yang lain yang menyertainya. 

******

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا، وَرِزْقًا طَيِّبًا، وَعَمَلاً مُتَقَبَّلاً

“Ya Allah, sungguh aku memohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat, rizki yang halal, dan amal yang diterima.” (HR. Ibnu Majah)

Sumenep, 1 Mai 2022 (29 Ramadhan, 1443 H)

****
Kajian Al-Qur'an, Sastra Arab, Kajian Ramadhan 30 hari, dan Mutiara Hikmah lainnya 👇🏻

🌎 www. halimizuhdy. com
🎞️ YouTube: Lil Jamik
📲  FB: Halimi Zuhdy
📷 IG: Halimizuhdy3011
🐦 Twitter: Halimi Zuhdy
🗜️ Tiktok:  ibnuzuhdy

Kamis, 14 April 2022

Menelisik Asal Makna Maghfirah

Halimi Zuhdy

"Masak sih, Allah akan mengampuni dosa-dosa yang akan datang?, Kalau dosa-dosa yang telah lalu itu wajar untuk diampuni, karena kita telah berbuat dosa kemudian Allah ampuni, tapi kalau belum dikerjakan, atau kita mengerjakan dosa-dosa besar apakah diampuni?" tanya seorang jamaah pengajian. 
Cuplikan pertanyaan di atas  yang memicu tulisan sederhana ini ditulis. Sebenarnya pertanyaan di atas juga sederhana, tidak butuh dalil, tinggal dijawab, "kalau Allah berkehendak, maka tidak ada dosa-dosa yang tidak diampuni olehNya, semua dosa, baik besar dan kecil dapat diampuni oleh Allah". Tetapi, bagaimana dengan redaksi hadis "wa ma ta'akhar" dosa-dosa yang akan datang?

Toyyib. Kita kaji dulu arti maghfirah (ampunan) secara  etimologi. Maghfirah berasal dari kata ghafara (غفر) yang bermakna tabir, selubung (الستر), penutup, tutup (التغطية). Kata mighfar (المغفر) bermakna penutup kepala, seperti songkok, atau helm yang sering digunakan dalam peperangan. Kata ghiffarah bermakna baju besi, sedangkan ghaffarah, adalah sejenis jubah paderi. 

Dari beberapa kata yang berhubungan dengan gha-fa- ra adalah bermakna tutup. Bagaimana dengan "maghfirah" dari Allah atau kata yang berakar dari ghafara? 

Terdapat beberapa istilah yang sering kita dengar; istighfar (memohon maghfirah), maghfirah (ampunan, tutup), gaffar (Maha Pengampun), maghfur lah (semoga diampuni, orang mati, ghafur (Maha Pengampun), ghafir (pengampun), ghufran (ampunan), ghafirah, dan beberapa kata lainnya. 

Kata Maghfirah adalah menutupi. Seperti doa "Allahummaf fir dzunubana", Ya Allah tutupilah dosa-dosa kami, atau sering diterjemah dengan ampunilah dosa-dosa kami. Apa yang dimaksud dengan Allah menutupi dalam kata ini?

Ada beberapa arti dari makna menutupi, yaitu menutupi keburukan atau kejelekan seseorang. Karena tidak ada manusia yang tidak punya cela, kejelekan atau keburukan, maka seseorang yang dapat maghfirah, adalah mereka yang ditutupi keburukannya. Atau juga menutupi dosa-dosa yang telah dilakukan seseorang. 

Betapa manusia dipenuhi keburukan, baik secara fisik atau dhahir. Kalau seandainya dibuka kulit yang menyelimuti tulang dan isi perut, maka akan tersingkap kotoran-kotoran fisik manusia. Belum lagi kotoran hati; iri, dengki, dan lainnya, yang seandainya dibuka, maka akan terlihat semua keburukannya. Belum lagi keburukan dari perilaku-perilaku manusia. Maghfirah min dzunub menutup dosa-dosa.

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10220778405279168&id=1508880804

Dan selain makna menutupi, juga bermakna ampunan dari dosa-dosa yang telah diperbuat. Maka, kata Istighfar adalah permohonan seseorang akan ampunan Allah atas dosa-dosa yang telah dilakukan. Dan juga diartikan dengan permohonan ampun seorang hamba Allah setelah melihat keburukan dari kemaksiatan yang telah ia lakukan. Atau seseorang yang memohon ampun pada Allah setelah melakukan keburukan atau dosa-dosa.

التّعريفات التي يُعرَّف بها اصطلاحاً، وقد نصَّ عليها العلماء في عدّة مواضع، ومن تعريفات الاستغفار: هو طلب العبد المغفرة من الله تعالى بعد رؤية قُبح المعصية، والإعراض عنها،تعريف الاستغفار أيضاً بأنّه: طلب العفو من الله تعالى عمَّا اقترف العبدُ من ذنوبٍ وآثام.

Bagaimana dengan "Allah akan mengampuni dosa-dosa yang akan datang"? Sebagaimana pertanyaan dari salah satu jamaah di awal tulisan ini. Di antaranya adalah Allah memalingkan seseorang dari keburukan, sehingga tidak melakukan dosa. Atau Allah menutupi berbagai jalan-jalan keburukan, sehingga orang tersebut tidak melakukan dosa-dosa. 

Maka, memperbanyak istighfar kepadaNya, akan dapat meringankan beban beran dalam kehidupan, karena setiap dosa terdapat konsekwensinya, demikian juga setiap kebaikan yang diperbuat juga akan mendapatkan konsekwensinya. 
Mudah mudahan puasa di bulan Ramadhan ini dosa-dosa kita diampuni oleh Allah subhanahu wata'ala.

Allahu'lam bishawab.

*****
_Ket Gambar bersama siswa/santri Ma'had Al-Qalam MAN 2 Malang, ketika mengisi acara "Menjadi Manusia Pembelajar"._


*Kajian Ramadhan lainnya 👇🏻 1443 H*
1. Mengenal Tarhib Ramadhan, megengan dll
2. Perbedaan "Inni Raiytu" dan "Inni Ara"
3. Tiga Golongan Pertama Kali Masuk Neraka
4. Perbedaan "Tanazzal" dan "Tatanazzala"
5. Ringanya Berpuasa dalam Al-Qur'an (Kajian Uslub Al-Qur'an)
6. Kajian Yuridullahu bikum al-Yusro wala Yuridu bukum Al-Usra
7. Inni Shaimun, Mempertegas Diri
8. Perbedaan Qira'ah, Tartil dan Tilawah
9. 300 kata dalam Al-Qur'an yang terkadang disalah pahami
10. Penggunaan kata Al-Kafirun dalam Surat Al Kafirun
11. Analisis Kata dalam Al-Qur'an Falinafsih
12. Melirik kata Maghfirah

Kajian Al-Qur'an, Sastra Arab, dan Mutiara Hikmah 👇🏻

🌎 www. halimizuhdy.com
🎞️ YouTube *Lil Jamik*
📲  FB *Halimi Zuhdy*
📷 IG *Halimizuhdy3011*
🐦 Twitter *Halimi Zuhdy* 
🗜️ Tiktok  *ibnuzuhdy*

Minggu, 10 April 2022

300 Kata dalam Al-Quran yang Terkadang Salah Dipahami

Halimi Zuhdy

Ini bukan tentang Saifuddin Ibrahim al-ghauri yang minta 300 Ayat Al-Qur'an untuk dihapus. Menurutnya, 300 Ayat itu sumber kekerasan dan terorisme, pemicu radikal dan intoleran. Ia sebenarnya tidak paham Al-Qur'an, walau pernah ngaji dan mengkaji tapi mungkin hanya sekilas info. Tidak beneran ngajinya. Atau ngajinya asal-asalan. Al-Qur'an itu tidak bisa hanya sehari dua hari untuk dipahami. Tidak cukup satu dua tahun untuk dikaji. Butuh waktu panjang, panjang sekali. Tidak hanya panjang waktunya, tetapi butuh kesungguhan dalam mengkajinya.


Dan tidak cukup satu ilmu untuk memahaminya, butuh banyak ilmu. Toh kalau ada terjemahan hari ini, itu bukan hanya karena tahu arti kata bahasa Arabnya saja, tetapi butuh kitab tafsir. Dan mereka pun tidak langsung merujuk pada Al-Qur'an, tetapi masih membaca nanyak tafsir-tafsir Al-Qur'an, seperti tafsir al-Tabari, Ibnu Katsir, Al-Qurthubi, tafsir al-Baghawi dan kitab tafsir lainnya. Belum lagi tafsir yang Al-Qur'an yang lebih menitik beratkan kepada balaghah dan lughahnya, kosa kata, dan lainnya. Belum lagi jenis atau macam-macam tafsirnya, bil ma'tsur, bilra'i, bil isyarah, dan lainnya. Buanyak sekali.

Itu baru menerjemah lo, belum menjadi mufassir. Menjadi mufassir berat, berat sekali. Mungkin kalau diukur dengan fisik, lebih berat dari memikul gunung. Bisa dibayangkan, ia harus alim dalam ilmu nahwu, ilmu sharraf, ilmu lughah, ilmu etimologi Arab, ilmu balaghah dengan muatannya, ilmu usuluddin, ilmu qira'ah, ilmu nasikh mansukh, ilmu ushul fiqih, ilmu hadis, asbab nuzul dan masih buuuuanyak lagi.

Belum lagi adabnya, punya sikap jujur, lapang dada, berakhlak baik dan sifat-sifat yang baik lainnya. Ini tidak sembarang orang. Mau percaya sama Saifuddin atau Saifudain? Lewat. Ia qira'ah saja mungkin belum paham, hadisnya beberapa kali didengar belepotan, dan aduh ngeri. Eh, minta untuk menghapus 300 Ayat. Toh, kalau ada Ayat tentang jihad, itu bukan tentang kekerasan bro, tetapi terkadang untuk menahan, melawan dan bergerak untuk kemaslahatan. Dikira orang punya celurit untuk membunuh orang, bukan bro. Punya clurit untuk cari rumput, memotong pisang untuk makan, gitu lo. Di dalamnya ada surga, ia juga ada neraka. Masak surga saja? Bagaimana pak saifuddin membangun logika?

Kebanyakan hari ini, bukanlah mufassir tapi pembaca tafsir, dan itu sudah luar biasa lo membaca tafsir. (Walau peluang untuk menjadi mufassir masih terus terbuka lebar). Karena ilmu Allah itu tidak dibatasi waktu dan tempat tinggal, ia diberikan kepada yang dikehendaki, dan juga bagi orang yang juhd wal ijtihad dalam mencarinya.

Kok jadi ngelantur ke bro Saifuddin Ibrahim sih. Inni shaimun.

Tayyib. Ini tentang kitab Tsalasa Mi'ah Kalimah Qur'aniyah qat Tufham Khathoan karya Abdul Majid bin Ibrahim Al-Sanid. 300 kata dalam Al-Qur'an yang terkadang keliru dipahami.

Al-Qur'an memang hadir bukan hanya untuk dibaca (dalam artian dibaca dengan bersuara saja), tetapi juga ditadabburi, dan untuk mentadabburi harus memahami kosa kata (mufradat, lafal) di dalamnya.  Dan kosa kata dalam Al-Qur'an tidak semuanya dapat dipahami begitu saja, apalagi hanya mengambil kamus sederhana. Tidak cukup. Maka, butuh pendamping-pemdamping lainnya di antaranya adalah kitab tafsir. Dan kitab ini, menjelaskan kosa kata yang terkadang salah diipahami. Terdapat 300 kosa kata yang dibahas oleh muallif.

Beberapa contoh dalam kitab tersebut adalah; kata dhanna (ظن), kalau di dalam kamus kita akan mendapati arti "menyangka", dan mungkin kalau kita baca Ayat ini, akan kita artikan dengan mereka "menyangka" atau "menduka"
{ ٱلَّذِینَ یَظُنُّونَ أَنَّهُم مُّلَـٰقُوا۟ رَبِّهِمۡ وَأَنَّهُمۡ إِلَیۡهِ رَ ٰ⁠جِعُونَ }
(Surat Al-Baqarah: 46)
Ternyata artinya bukan menyangka, tetapi "meyakini" (يتيقنون).

Contoh lainnya kata Yastahyu (يستحيون), mungkin kita artikan malu atau mempermalukan. Tetapi dalam Ayat, tidak diartikan demikian, tetapi bermakna meninggalkan, membiarkan (يتركون).
وَیَسۡتَحۡیُونَ نِسَاۤءَكُمۡۚ
Artinya, "mereka membiarkan anak-anak perempuanmu".

Ada juga kata Qoryah (قرية), yang mungkin kita artikan desa. Desa adalah bagian dari kota. Tetapi, dalam Ayat ini, menurut Abdul Majid, bukan kota kecil (atau desa yang sering kita pahami), tetapi qaryah adalah negeri (tidak ada bedanya, besar atau kecil).
وَإِذۡ قُلۡنَا ٱدۡخُلُوا۟ هَـٰذِهِ ٱلۡقَرۡیَةَ
[Surat Al-Baqarah: 58].

Saya masih contoh lagi, yang ada dalam kitab tersebut, yaitu kata Sujjada (سجدا), sekilas langsung akan kita artikan dengan sujud, yaitu meletakkan kepala di atas sajadah atau tanah dengan menempelkan dahi. Ternyata artinya bukan sujud, tetapi ruku'.
وَٱدۡخُلُوا۟ ٱلۡبَابَ سُجَّدࣰا
Artinya, "Masukilah pintu gerbangnya sambil membungkuk". 

Dan masih banyak contoh-contoh lainnya yang menarik untuk dikaji dan dibaca dalam kitab ini. (Silahkan undah kitabnya, atau japri saya).

Al-Qur'an sangat kaya dengan kosa kata, dipenuhi berbagai makna, dan untuk memahaminya tidak cukup hanya dengan mereka-reka, butuh keseriusan dalam mengkajinya. Dan Alhamdulillah, ulama-ulama kita sudah menyuguhkan kitab al-Qur'an terjemahan yang dapat menjadi obat bagi yang tidak atau belum memahami bahasa Arab. Atau juga dapat menjadi pembanding bagi yang sudah belajar bahasa Arab. Al-Qur'an itu samudera, tidak cukup dalam hidupnya yang berumur sampai 60 tahun atau lebih untuk menyelamnya atau berkeliling dengan bahteranya di samudera itu.

Allahu'alam Bishawab.

Kajian Ramadhan lainnya 👇🏻
1. Mengenal Tarhib Ramadhan, megengan dll
2. Perbedaan "Inni Raiytu" dan "Inni Ara"
3. Tiga Golongan Pertama Kali Masuk Neraka
4. Perbedaan "Tanazzal" dan "Tatanazzala"
5. Ringanya Berpuasa dalam Al-Qur'an (Kajian Uslub Al-Qur'an)
6. Kajian Yuridullahu bikum al-Yusro wala Yuridu bukum Al-Usra
7. Inni Shaimun, Mempertegas Diri
8. Perbedaan Qira'ah, Tartil dan Tilawah
9. 300 kata dalam Al-Qur'an yang terkadang disalah pahami

Kajian Al-Qur'an, Sastra Arab, dan Mutiara Hikmah 👇🏻

🌎 www. halimizuhdy.com
🎞️ YouTube: Lil Jamik
📲  FB: Halimi Zuhdy
📷 IG: Halimizuhdy3011
🐦 Twitter: Halimi Zuhdy
🗜️ Tiktok: ibnuzuhdy

Rabu, 06 April 2022

Ringannya Berpuasa dalam Ayat Al-Qur'an

(al-Uslub al-Balaghi)

Halimi Zuhdy

Puasa termasuk ibadah yang dianggap berat. Terasa berat dilakukan, tidak hanya oleh anak kecil, tetapi juga orang dewasa. Dan tidak semua orang dewasa menerima perintah berpuasa dengan bahagia, karena ibadah ini dianggap ibadah yang paling berat, selain ibadah haji. Selain menahan makan, minum, berhubungan  suami istri juga menahan aktivitas yang mengantarkan pada hilangnya pahala puasa, seperti berdusta, ghibah, adu domba dan lainnya.
Ketika seseorang mendengar kata puasa, maka yang ada dalam pikiran mayoritas mereka adalah tidak makan dan tidak minum, sedangkan keduanya adalah hal yang paling pokok dalam kehidupan mereka sehari-hari, apalagi yang punya rutinitas berat; ngopi, ngerokok, olah raga, bekerja berat dan lainnya. Butuh tenaga kuat untuk menahan dan butuh tenaga dalam bekerja. 

{ یَـٰۤأَیُّهَا ٱلَّذِینَ ءَامَنُوا۟ كُتِبَ عَلَیۡكُمُ ٱلصِّیَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِینَ مِن قَبۡلِكُمۡ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ }

Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa. (Surat Al-Baqarah: 183)

Dalam Ayat-Ayat puasa, pilihan kata-kata yang ada di dalamnya membawa pembaca pada anggapan, bahwa kewajiban puasa terasa ringan dan mudah. Seperti kata Kutiba (كُتب) yang bermakna diwajibkan, pada asalnya kata ini bermakna tulisan dari kata Ki-Ta-Ba (كتابة), menulis sesuatu di atas batu, kain atau kertas. Kata Kitabah sebagai kiasan (kinayah) terhadap ketetapan hukum, hukum kewajiban puasa. Ia ditulis, dicatat, diabadikan, ditetapkan. Kata Kutiba terasa ringan bagi seseorang, dibandingkan dengan kata Wujiba, Furida, dan Ulzima. Tiga kata terakhir terasa lebih berat, walau sama-sama kewajiban, tetapi dampak secara psikis terasa berbeda. Dicatat atau ditulis, serasa lebih ringan.

Dan juga kata Kutiba (Kutiba) menggunakan fi'il madhi majhul, serasa memberi kabar yang indah dan terasa enjoy. Tidak menyebutkan secara langsung siapa yang memerintahkan. "Diwajibkan bagi kalian berpuasa". 

Belum lagi kata Alaikum (عليكم) yang didahulukan dari kata As-Shiyam (الصيام). Munada (yang dipanggil) serasa lebih ringan dan mudah melakukan puasa, karena kata shiam ini berada setelah jar majrur (alaikum), karena sebelumnya sudah ada penekanan-penekanan dengan menunjuk atas kalian. Demikian pendapat Yusuf Alyawi.

Serasa lebih ringan dalam melakukan puasa, jika mengetahui puasa yang akan dilakukannya, maka dalam Ayat di atas, kata As-Shiyam menggunakan Al-Ta'rif (الصيام). Berbeda dengan kewajiban puasa yang belum dikenal sebelumnya. 

Belum lagi, kalimat  "Kama Kutiba 'alal ladzina minqablikum", dan "La'allakum Tattaqun". Puasa tidak hanya diwajibkan kepada umat Muhammad, tetapi umat sebelumnya juga diberikan beban yang sama, mungkin lebih. Artinya, kalau ada yang mengeluh beratnya cobaan, masalah, dan musykilah, ternyata masalah yang diberikan kepada kita bukan satu-satunya masalah, masih masih banyak masalah yang lebih berat yang diberikan kepada orang lain. Sedangkan puasa bukan masalah, ia adalah solusi. 

Dan Ayat ini diakhiri dengan sebuah harapan (raja'), la'alla. Seberat apa pun masalah itu, kalau masih harapan, maka akan terasa ringa. Bagaimana harapan itu adalah harapan yang menggembirakan?. Masyallah, akan terasa indah. 

Marja'
Al-Tabir Al-Qur'any
Al-Asalib Al-Balaghiyah Fi Taysir Shiyam fi Al-Qur'an

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10220745128247263&id=1508880804

*Kajian Ramadhan #4*

Kajian Al-Qur'an, Sastra Arab, dan Mutiara Hikmah 👇🏻

🌎 www. halimizuhdy.com
🎞️ YouTube *Lil Jamik*
📲  FB *Halimi Zuhdy*
📷 IG *Halimizuhdy3011*
🐦 Twitter *Halimi Zuhdy* 
🗜️ Tiktok  *ibnuzuhdy*